Connect with us

Business

Mau Sukses? 5 Hal Untuk Dibeli Sebagai Investasi di Masa Depan

Avatar

Published

on

Mau Sukses? 5 Hal Untuk Dibeli Sebagai Investasi di Masa Depan

insuara.com – Memastikan Anda memiliki kekayaan yang cukup melalui usia lanjut biasanya lebih sederhana. Gagasan di balikpensiun adalah bahwa majikan Anda akan menjamin Anda menetapkan pembayaran setelah Anda pensiun dan menangani keputusan investasi yang diperlukan untuk menumbuhkan uang yang akhirnya akan Anda terima.

Berinvestasi itu penting karena memungkinkan Anda memasukkan uang Anda untuk bekerja

penasihat keuangan Douglas Boneparth dari Bone Fide Wealth mengatakan dalam sebuah wawancara. “Dengan asumsi tingkat risiko tertentu, Anda memiliki kesempatan untuk mendapatkan imbalan yang lebih besar dari apa yang dapat Anda lakukan dengan uang Anda di bank. Investasi adalah hal mendasar untuk menumbuhkan kekayaan Anda dalam jangka panjang.”

Baca Juga: Untung Banyak, 10 Ide Usaha Kecil Menjelang Lebaran Yang Boleh Kamu Coba

Kami berkonsultasi dengan para profesional investasi untuk menghasilkan sembilan ide investasi yang akan membantu Anda merasa lebih aman secara finansial dengan penjelasan tentang cara memulai investasi yang benar:

1. Saham

Tidak peduli apa posisi keuangan Anda saat ini, uang Anda harus diinvestasikan dalam saham, meskipun tidak harus individu, karena volatilitas harga mereka. Cara yang bagus untuk mendapatkan pengembalian saham yang tinggi, sambil meminimalkan risiko, adalah berinvestasi dalam dana indeks terdiversifikasi berbiaya rendah seperti Vanguard S & P 500 . Atau Anda bisa membeli dana yang diperdagangkan di bursa yang melacak indeks, seperti SPDR S & P 500 ETF .

Jika Anda memilih saham individu, perhatikan tiga pertimbangan utama : diversifikasi, rasio harga-ke-laba, dan imbal hasil yang disesuaikan risiko (atau rasio Sharpe). Tujuannya adalah untuk memaksimalkan pengembalian Anda sambil meminimalkan risiko.

2. Obligasi Dan TIPS Lainnya

Obligasi datang dalam banyak rasa , dari Treasury ultra-aman yang didukung oleh pemerintah AS untuk obligasi korporasi yang lebih berisiko yang diterbitkan oleh perusahaan. Tidak seperti saham, yang memberi Anda saham kecil di sebuah perusahaan, obligasi seperti pinjaman atau IOU dan Anda secara efektif adalah pemberi pinjaman.

Salah satu jenis obligasi pemerintah, Treasury Inflation Protected Securities atau TIPS , benar-benar melindungi daya beli Anda dengan menyesuaikan nilainya berdasarkan inflasi harga konsumen.

Kebanyakan orang membeli obligasi untuk mengimbangi risiko investasi saham mereka karena harga obligasi cenderung stabil dalam waktu baik dan buruk. “Obligasi dengan sifat alami mereka dirancang untuk menjadi membosankan,” kata MarketWatch . “Itu kecantikan mereka.”

Harga saham dapat berubah secara signifikan sepanjang setiap hari perdagangan yang diberikan. Itu tidak biasanya terjadi dengan obligasi – Anda berada di dalamnya untuk jangka panjang. Meskipun demikian, hasil mereka masih cukup terhormat: Sejak 1926, obligasi telah melonjak rata-rata 5% hingga 6% per tahun rata-rata, versus 10% untuk saham, CNN Money mencatat.

Imbal hasil obligasi tertentu juga memiliki manfaat bebas pajak: “Bunga obligasi daerah adalah bebas pajak pada tingkat federal,” catatan Saldo , “dan, bagi investor yang memiliki obligasi kotamadya yang dikeluarkan oleh negara tempat mereka tinggal, di tingkat negara bagian juga. Selain itu, pendapatan dari US Treasuries bebas pajak di tingkat negara bagian dan lokal. “

Cara Berinvestasi: Buka akun pialang, kemudian putuskan apakah ada obligasi individual yang ingin Anda beli, atau jika ada dana obligasi yang lebih besar yang memungkinkan Anda berinvestasi dalam banyak obligasi sekaligus.Kiplinger merekomendasikan beberapa dana obligasi, termasuk Vanguard Investasi Tingkat Investasi Jangka Pendek dan Vanguard Investor Pembebasan Pajak Berjangka Terbatassebagian karena biaya investasinya yang rendah. Anda dapat membeli TIPS langsung dari Departemen Keuangan.

3. Dana Pasif dan ETF

Sekali lagi, jika Anda tidak menyukai ide memilih saham individu, Anda dapat membeli produk pasif yang mencakup seluruh sektor, atau bahkan seluruh indeks. Ini disebut dana indeks atau ETF. Karena ini tidak dikelola secara aktif, mereka cenderung biaya kurang dari dana dengan keterlibatan manusia lebih banyak. Dan beberapa yang disebut ” dana seimbang ” sebenarnya termasuk campuran saham dan obligasi.

Perbedaan utama antara ETF dan dana yang lebih tradisional adalah perdagangan ETF seperti saham, dengan pergerakan intraday; sementara dana indeks dan reksa dana lainnya dihargai sekali sehari, setelah pasar tutup.

ETF telah menjadi sangat murah dan populer yang sekarang ada lebih banyak dari mereka dari pada saham individu. Dan sementara banyak reksadana membutuhkan pembelianminimum $ 500 hingga $ 3000, Anda dapat dengan mudah berinvestasi dalam ETF kurang dari $ 100 dalam investasi awal.

Tapi sementara ETF membutuhkan lebih sedikit uang untuk membeli, mereka mungkin lebih mahal dalam hal biaya: “Dari lebih dari 1.900 ETF yang tersedia, rasio pengeluaranberkisar dari sekitar 0,10% hingga 1,25%,” tulis Investopedia.” Sebagai perbandingan, biaya dana [bersama] terendah berkisar, 0,01% hingga lebih dari 10% per tahun untuk dana lain.”Jadi pastikan untuk memeriksa pengeluaran sebelum Anda membeli.

Cara Berinvestasi:  Berinvestasi dalam ETF mirip dengan berinvestasi dalam saham, jika tidak mudah. Jika Anda ingin bertaruh pada saham media sosial, ada ETF untuk itu – Global X Social Media ETF. Cukup masuk ke broker Anda, temukan ETF yang ingin Anda beli, dan beli atau jual; tidak diperlukan investasi minimum.

Untuk berinvestasi dalam reksadana, Anda biasanya perlu membuka rekening dengan perusahaan yang menawarkannya, seperti Vanguard atau T. Rowe Price. Ingatlah, segera setelah Anda bertaruh pada satu industri, alih-alih pasar yang lebih luas, Anda kehilangan perlindungan diversifikasi.Itu alasan untuk bertaruh hanya uang “mainkan” Anda.

4. Asuransi jiwa

Pertama, peringatan besar: Industri asuransi jiwa terkendala dengan penjualan dan tipuan yang menyesatkan. Itu adalah alasan besar untuk melakukan pekerjaan rumah Anda dan mengajukan banyak pertanyaan sebelum membeli. Yang mengatakan, mendapatkan asuransi saat Anda semakin tua dan terutama setelah Anda memiliki anak – dapat menjadi ide yang cerdas.

Satu jenis asuransi jiwa sebenarnya memungkinkan Anda membuat akun investasi dengan bagian dari uang yang Anda bayarkan ke akun: Asuransi jiwa permanen atau utuh memungkinkan Anda untuk meminjam terhadap nilai kebijakan Anda, dan bahkan membuat akun investasi, selain membayar tunjangan kematian.

“Ini adalah pinjaman pribadi dari perusahaan asuransi, menggunakan nilai tunai asuransi jiwa sebagai jaminan,” penulis keuangan Michael Kitces menjelaskan. Dari pada harus membayar kembali bank, Anda membayar diri Anda dan ahli waris Anda kembali.

Tapi ada risiko yang terlibat di sini, karena Anda masih dalam utang: “Bahkan jika biaya pinjaman bersih rendah karena nilai tunai terus menghargai, itu masih pertumbuhan yang mungkin dinikmati investor untuk penggunaan pribadi, jika pinjaman tidak pernah diambil di tempat pertama, “katanya. Terlebih lagi, biaya dan komisi membuatnya menjadi investasi yang lebih mahal daripada saham atau obligasi.

Jenis asuransi jiwa yang kedua, yang dikenal sebagai asuransi jiwa berjangka, tidak membiarkan Anda membuat akun investasi dengan dana tetapi memberi ahli waris Anda pengembalian besar atas uang yang Anda bayarkan untuk itu.

Dengan menggunakan contoh ini dari Investopedia, jika Anda membeli polis asuransi jiwa berjangka pada usia 30 tahun, Anda bisa mendapatkan polis 20 tahun dengan tunjangan kematian $ 1 juta untuk $ 480 per tahun. Jika Anda meninggal pada usia 49 setelah membayar premi selama 19 tahun, penerima manfaat Anda akan menerima $ 1 juta bebas pajak – meskipun Anda hanya membayar $ 9,120.

Cara Berinvestasi:  Semua perusahaan asuransi besar menawarkan asuransi jiwa berjangka dan permanen.

5. Bitcoin dan cryptocurrency lainnya

Ada argumen kuat yang dimiliki di komunitas investasi tentang investasi dalam bitcoin dan mata uang saudaranya seperti eter, yang diperdagangkan di atas platformEthereum. Tetapi jika selera risiko Anda cukup besar (yaitu, jika Anda bisa kehilangan banyak uang), Anda mungkin ingin mempertimbangkan mata uang kripto.

Baca Juga: Prediksi Harga Bitcoin, Benarkah Harga Bitcoin Akan Jatuh Di Tahun 2020?

Aset seperti bitcoin, eter, dan litecoin telah melihat pertumbuhan harga yang eksplosif baru-baru ini. Tidak ada yang seperti mereka pernah datang sebelumnya, dan adopsi mereka hanya terus meningkat. Namun, mereka tetap sangat tidak stabil, dan dapat terjadi “flash crash ” reguler dalam nilai mereka, seperti yang Anda lihat dari grafik yang menunjukkan fluktuasi nilai Bitcoin selama setahun terakhir di bawah ini:

Kami menyarankan untuk tidak menginvestasikan uang lagi dalam cryptocurrency dari pada Anda bersedia kehilangan, karena beberapa investor kadang-kadang kehilangan semua uang mereka.

Salah satu keuntungan dari berinvestasi dalam cryptocurrency adalah bahwa Anda dapat membeli pecahan dari pada seluruh unit, yang untuk bitcoin telah mencapai $ 2.000 baru-baru ini. Itu berarti Anda dapat membelanjakan sedikitnya $ 5 pada 1/400 bitcoin – yang seharusnya tidak membuat lekuk dalam tabungan pensiun Anda.

Cara Berinvestasi: Coinbase , platform sederhana yang memungkinkan Anda menghubungkan rekening debit atau kartu kredit Anda, adalah salah satu platform pembelian bitcoin terbesar. Platform populer lainnya dalam dunia kripto adalah Kraken , yang memungkinkan Anda membeli berbagai macam mata uang; dan Gemini.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment
Slot iklan insuara

Editor Pick’s

Newsteller

Berlangganan GRATIS di insuara.com untuk mendapatkan update artikel menarik setiap harinya:

Lifestyle

Trends

To Top