Connect with us

Business

Bagaimana Mengelola Utang Untuk Bisnis Usaha Kecil Anda?

Avatar

Published

Bisnis baru

insuara.com – Peluncuran bisnis itu sendiri tidak dapat disangka merupakan suatu usaha yang menantang dan penuh resiko. Anda akan mendapatkan banyak kejutan saat memulai, itulah sebabnya sangat penting untuk mengelola keuangan perusahaan Anda dengan ketekunan sebanyak mungkin untuk menghindari lebih banyak utang daripada income yang di berikan oleh bisnis Anda.

Sebagian utang sebenarnya akan menjadi hal yang baik untuk bisnis Anda, tetapi penting untuk memperlakukan utang bisnis sebagai investasi yang seharusnya memberikan pengembalian, bukan hanya sebagai pinjaman lain.

Baca juga: Bagaimana Cara memulai Bisnis Online Kecil Yang Sukses?

Berikut adalah beberapa kiat untuk memastikan Anda mengelola utang bisnis Anda dengan bijak ketika memulai sebuah perusahaan bisnis baru.

1. Buat Rencana Kedepan Untuk Biaya Startup

Rencana usaha bisnis

Pexels.com

Salah satu risiko paling umum yang dilakukan pemilik bisnis baru adalah mereka tidak memulai dengan cukup uang untuk menutupi pengeluaran mereka di tahap awal. Ini menghasilkan akumulasi utang bahkan sebelum mereka menghasilkan uang. Sangat penting untuk memiliki rencana bisnis di tempat sebelum memulai.

Ini akan membantu Anda memutuskan berapa banyak modal yang perlu Anda miliki saat Anda memulai bisnis baru Anda. Idealnya Anda harus memiliki pembiayaan di tempat setidaknya untuk tahun pertama operasi Anda. Buat anggaran dan pantau anggaran itu secara religius.

2. Bersiaplah Tanpa Gaji

Dengan sebagian besar startup, ada kemungkinan besar bahwa Anda tidak akan dapat membayar gaji Anda sendiri setidaknya untuk beberapa bulan pertama atau bahkan satu tahun. Masalahnya di sini adalah bagaimana mengimbangi baik biaya pribadi maupun biaya bisnis Anda.

Pertama, jangan mencampur keuangan pribadi dan bisnis. Buka rekening bank terpisah, satu untuk bisnis Anda dan satu untuk Anda sendiri. Bahkan bijaksana untuk menyimpan rekening ini di bank yang berbeda.

Baca Juga: Ternyata 8 Hal ini Dapat Membuat Anda Merasa Malas dan Sulit Bergerak

Jika tidak, Anda mungkin terpaksa mengandalkan hutang kartu kredit pribadi untuk menutupi biaya hidup Anda, menambah beban utang Anda secara keseluruhan. Jika Anda beralih ke utang kartu kredit, pastikan Anda memiliki rencana untuk membayarnya secara agresif ketika Anda mulai mendapatkan penghasilan. Pelunasan utang harus datang sebelum gaya hidup yang lebih baik.

3. Ingat Kewajiban Pajak Anda

Pajak perusahaan

Turbotax

Bentuk lain dari utang yang tidak diinginkan adalah utang pajak. Ini adalah masalah yang dihadapi oleh banyak klien yang bekerja sendiri. Tidak seperti ketika Anda bekerja untuk sebuah perusahaan di mana mereka menahan kontribusi pajak penghasilan Anda dan mengirimkannya langsung kepada pemerintah, sebagai orang yang bekerja sendiri, kontribusi pajak itu menjadi tanggung jawab Anda.

Jika Anda memiliki karyawan, atau mengumpulkan pajak penjualan, Anda juga bertanggung jawab untuk mengirimkan pembayaran ini sebelum jatuh tempo. Salah satu hal pertama yang sering dilakukan oleh pemilik usaha kecil ketika mereka memiliki uang tunai adalah dengan menunda membayar pajak. Pada akhirnya, praktik ini akan menyusul Anda, seperti halnya petugas pajak.

4. Gunakan Utang Sebagai Investasi

Rinciam bisnis

Pexels.com

Meskipun utang pada umumnya dipandang sebagai sesuatu yang negatif, jika digunakan secara bijaksana, itu bisa menjadi alat yang hebat untuk bisnis Anda, tapi hanya jika Anda melihatnya sebagai alat strategis dan bukan sebagai cara untuk mempertahankan perusahaan Anda.

Sebelum Anda meminjam, pastikan Anda memiliki rencana. Apa yang akan menjadi pengembalian utang yang Anda ambil? Misalnya, jika Anda kekurangan uang tunai, tetapi perlu melakukan pembelian yang mahal seperti program perangkat lunak baru, berpikirlah sebelum Anda meminjam. Sudahkah Anda melakukan semua penelitian Anda? Akankah program baru ini memberi Anda lebih banyak imbalan daripada yang akan Anda belanjakan?

5. Hindari Mengandalkan Aset Pribadi

Bisnis properti

Noticiascv.com

Seperti yang saya sebutkan di awal, meluncurkan bisnis Anda sendiri jelas merupakan tantangan dan kadang-kadang terjadi pembengkakan keuangan. Tidak peduli seberapa tergoda Anda mungkin untuk memasuki aset pribadi Anda, seperti rumah Anda atau tabungan terdaftar, saya akan sangat mendesak Anda untuk menghindari menghabiskan aset pribadi Anda untuk mendukung bisnis Anda.

Ini terutama berlaku jika bisnis Anda sedang berjuang. Jika Anda merasa perlu untuk melakukan ini, maka mungkin lebih bijak untuk mencari bantuan dengan utang usaha Anda yang ada dan belajar tentang cara untuk mengkonsolidasikan utang Anda, atau jika perlu menegosiasikan rencana restrukturisasi.

Jika Anda mengambil langkah-langkah yang telah dihitung dan merencanakan sebelum Anda meminjam, Anda lebih mungkin menghindari guncangan keuangan yang datang dengan utang ketika memulai bisnis baru.

Show All
Advertisement
Slot iklan insuara

Editor Pick’s

Newsteller

Berlangganan GRATIS di insuara.com untuk mendapatkan update artikel menarik setiap harinya:

Trends

Lifestyle

To Top